Home / Hot News / Secara Diam-diam, Gubri Keluarkan Izin Lingkungan Pengembangan Riau Komplek PT RAPP

Secara Diam-diam, Gubri Keluarkan Izin Lingkungan Pengembangan Riau Komplek PT RAPP

PEKAN BARU — Jikalahari bersama Pekan Tua Lestari (PATAR) menilai Gubernur Riau, Syamsuar dan Kepala Dinas LHK Provinsi Riau diam-diam menerbitkan izin lingkungan untuk pengembangan Riau Komplek membahayakan masyarakat dan mencederai komitmen Riau Hijau, Rabu (28/4/2021).

Izin lingkungan diberikan untuk kegiatan pengembangan Riau Komplek terdiri dari penambahan kapasitas produksi pulp dan dissolving menjadi 5.800.000 ton/tahun, produksi board atau kertas karton sebesar 2.880.000 ton/tahun. Penambahan kapasitas ini terkait pengembangan PT Asia Pasific Rayon (APR). Sebelumnya, pada 23 Desember 2020 telah dilaksanakan rapat terkait Penilaian Dokumen ANDAL dan

Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Rencana Pemantauan Lingkungang hidup (RKL-RPL) Rencana Pengembangan Riau Komplek PT RAPP yang ditaja oleh Dinas LHK Provinsi Riau.

Salah satu tindak lanjutnya adalah akan melakukan kunjungan ke lokasi bersama masyarakat dan stakeholder lainnya untuk melihat peralatan pengendalian emisi dan limbah.

“RTL belum dilakukan, tiba-tiba izin lingkungan sudah terbit,” kata Okto Yugo, Wakil Koordinator Jikalahari.

“Penerbitan izin lingkungan itu sendiri tidak melihat masalah yang ada, di dalam ANDAL disebutkan, dengan produksi Riau komplek PT RAPP sekarang saja ada 20,83% masyarakat timbul penyakit dan terdapat 36% masyarakat menolak rencana peningkatan kapasitas poduksi,” lanjutnya.

Selain itu, dalam dokumen RKL-RPL disebutkan pengembangan kegiatan akan menimbulkan dampak seperti, peningkatan kebisingan, terganggunya flora darat, penurunan kualitas air tanah, penurunan

kualitas udara ambien akibat emisi gas buang daru cerobong dan kualitas air dan dampak turunannya terhadap biota air, gangguan kesehatan dan presepsi masyarakat.

“Jelas akan memperparah timbulnya dampak buruk bagi masyarakat dan lingkungan sekitar. Mengapa Gubernur Riau dan Kepala Dinas LHK Provinsi Riau tetap menerbitkan izin lingkungan pengembangan Riau Komplek PT RAPP? Bagaimana penyelesaian masalah yang ada saat ini dan resiko bagi masyarakat sekitar yang terdampak setiap hari?,” tambah Okto.

“Lagi-lagi janji Gubernur Riau Syamsuar untuk terbuka dan transparan pada publik dalam pembangunan Riau Hijau, tak berdaya berhadapan dengan korporasi perusak hutan,” pungkasnya.

Komunitas masyarakat di Kabupaten Pelalawan, PATAR juga mempertanyakan komitmen Gubernur Riau, Syamsuar terhadap lingkungan dan kesehatan masyarakat.

“Janji akan melibatkan unsur masyarakat dalam penyusunan izin mengenai analisis dampak lingkungan ternyata hanya cerita dongeng, kabarnya izin mengenai ANDAL sudah selesai oleh Dinas LHK tanpa melibatkan kami masyarakat yang paling merasakan dampaknya,” ujar Faisal Koordinator Pekan Tua Lestari.

Faisal meminta pemerintah provinsi melalui LHK agar membatalkan izin perluasan Riau Komplek.

“Jangan karena alasan investasi atau ekonomi kita mengabaikan kesehatan masyarakat. Saya fikir izin ANDAL Riau Komplek harus di kaji ulang dan libatkan masyarakat setempat. Masyarakat harus dimintai pendapatnya,” kata Faisal

Berdasarkan data acak yang di ambil melalui wawancara terhadap masyarakat terdampak di dua desa, yaitu desa Lalang Kabung dan Kelurahan Kerinci Timur. Bahwa aroma busuk yang diduga dihasilkan oleh pabrik penghasil Serat rayon tersebut menyebabkan mual dan muntah bagi masyarakat sekitar.

Responden juga mengaku bahwa aroma busuk yang menyengat itu sudah menjadi teman sehari-hari bagi mereka. Ironisnya mereka mengaku bahwa selama ini tidak ada asupan gizi yang diterimanya dari pihak perusahaan yang sudah merampok kesehatan mereka sesuai muatan yang termaktub didalam UUD 1945 bahwa setiap warga negara Indonesia berhak atas air, udara yang bersih dan lingkungan yang sehat. (Rls)

 

Narahubung:

Faisal, Koordinator PATAR—0822 8300 1167

Aldo, Staf Kampanye dan Advokasi—0812 6111 6340

Comments

comments

Check Also

Ini Terduga Pelaku Pembunuhan IRT Di Segomeng

MERANTI – Tak butuh waktu lama, jajaran Kepolisian Resort Kabupaten Kepulauan Meranti berhasil mengamankan SW …

-->