Home / Karya Tulis / Sering Pelajari Al-Quran dan Hadis, Pria Ini Memeluk Agama Islam
Muhammad Maslyanto saat bersyahadat

Sering Pelajari Al-Quran dan Hadis, Pria Ini Memeluk Agama Islam

BANGKO – Atas kesadaran sendiri Maslyanto (19), pemuda keturunan Tionghoa asal Bagansiapiapi, datang ke Masjid Al-Khairiyah, Jalan Madrasah, Bagansiapiapi, Rohil, Riau, meminta disyahadatkan, pada Kamis (8/9) atau 6 Zulhijah 1437 Hijriah lalu.

Usai Maslyanto memeluk agama Islam dan berganti nama menjadi Muhammad Maslyanto, Jumat (9/9) malam, rencananya seorang wanita warga Tionghoa berusia 50 tahun yang sudah mengikuti berbagai kegiatan jamaah masjid juga akan bersyahadat menyatakan memeluk agama Islam. Wanita paruh baya ini pun sudah menyiapkan nama Islamnya, yakni Aisyah.

Sementara keinginan Muhammad Maslyanto untuk memeluk agama Islam datang dari dirinya sendiri. “Dengan kemauan dari hati sanubari saya datang ke masjid ini minta disyahadatkan. Tanpa paksaan, saya ingin memeluk agama Islam,” ungkap Muhammad Maslyanto di hadapan jamaah Masjid Al-Khairiyah baru-baru ini.

Sebelum berpindah keyakinan memeluk agama Islam, Muhammad Maslyanto mengaku banyak mempelajari tentang agama Islam. “Dengan akal sehat, keinginan saya untuk mengucapkan agamaku adalah Islam, yaitu yang dituntunkan oleh Al-Quran dan Hadis Nabi Muhammad SAW mengenai peribadahan kepada Allah SWT dan ketaatan terhadap-Nya terwujud. Alhamdulillah,” ujarnya.

Proses tersebut dipimpin langsung Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Rokan Hilir, Drs H Wan Achmad Syaiful MSi. Sebelum detik-detik Muhammad Maslyanto mengucapkan kalimat syahadat, Wan Achmad Syaiful memberikan nasihat.

“Suatu tanda masuk agama Islam yaitu mengucapkan syahadat ‘Aku bersaksi bahwa tidak ada yang kusembah melainkan Allah SWT dan bersaksi bahwa Muhammad itu adalah utusan Allah’,” kata Wan Syaiful.

Sebelum disyahadatkan, terlebih dahulu Muhammad Maslyanto ditanya oleh Wan Achmad Syaiful, apakah ia benar-benar mau masuk Islam dan atas kemauan siapa? “Kemauan sediri,” jawab Maslyanto dengan tegas. “Apa ada paksaan dari pihak lain?” tanya Ketua MUI Rohil ini kembali, lalu dijawabnya, “Tidak.”

Disaksikan dan didengar oleh ratusan jamaah Masjid Alkhairiyah usai salat Maghrib, Wan Achmad Syaiful lalu membimbing Maslyanto mengucapkan syahadat. Pengislaman Masliyanto pun juga disaksikan Ustadz Ilyas, ketua masjid tersebut dan Ustadz Mustafa selaku koordinator ibadah Masjid Alkhairiyah.

Setelah syahadat diucapkan, Maslyanto resmi beragama Islam dengan nama Muhammad Maslyanto.

“Dalam Islam, orang yang baru memeluk agama Islam atau mualaf, diterima oleh umat Islam yang lain dan harus diperhatikan serta dibina dan dibantu. Jadi, Muhammad Maslyanto berhak menerima zakat dan sedekah dari umat Islam yang lain. Amin ya Robbal Alamin,” tutur Wan Achmad Syaiful menutup doa.***

posting by: fzr

Comments

comments

Check Also

Sadarkan Diri & Semangat Membangun Pencegahan Korupsi

Persoalan pemberantasan korupsi di indonesia hingga saat ini belum tuntas. Baru-baru ini saja Komisi Pemberantasan …

-->